Sunday, 30 December 2012

for asgnmnt BEL 311

1.    https://www.google.com.my/search?q=SOCIAL+PROBLEMS+AMONG+TEENAGERS&rlz=1C1CHNQ_enMY463MY463&aq=f&oq=SOCIAL+PROBLEMS+AMONG+TEENAGERS&aqs=chrome.0.57j60l2j0l3.1521&sugexp=chrome,mod=13&sourceid=chrome&ie=UTF-8

2   http://wsyukriah.wordpress.com/2008/04/03/social-problems-among-teenagers/

3.   http://fatynazhar07019.blogspot.com/2012/04/social-problem.html

Thursday, 13 December 2012

movie

get ready to watch movie at mesra mall... let's ho guys !

14.12.2012




new day in Friday.. d sbbkan semlm tdo lmbt so ari nie bgun lambat la kan.. tp solat subuh x tgl ek.. hehe .. btw rnie bgun tdo setle kan hal kain yg dh dua bakul tu kan.. d sbbkan ari ujan jer kat snie.. that y la mnyimpan kan.. ermmmm rnie like always la .. biler cuti jer msti rutin harian adalah megie kan.. aish klu megie tu blh brsuara dier dh ckap kat aku dh xlrat asyik dier jer yg aku mkn kan. hakhak nk bt cm ner .. gas xbeli lg.. so xleh la nk msak kan.. hehe on9 ari nie.. aku ader msuk kan srtu gambr yg menarik gak la kan.. hehe 

cute kan gmbr nie.. hehe.. nie la rntai aku bru beli smlm sempena nama wan... hehe aku dh citer kat dier dh.. tp riaksi dier smlm cm pelik ja.. ermm aku p0w xpham.. xdapt nk tafsir sma ada dier suke ker x.. ermm maybe dier suke k0t.. klu dier xsuke p0w ader aku ksah.. hehe.... aku dh ltak gmbr nie as a dp Fb dier.. hehe.. msti dier mrah sbb backgr0und wane pink.. hehe.. bia kan dier.. asyik aku jer pki purple kan,, hehe  hope dier suke la.. d0akan kebahgian kami k..

new sem..



so excited to0 story about my new house.. quite intresting stayed in this house... kwn2 dier sume ok... sume bek2... Alhamdulillah.. terlalu byk dugaan aku wktu sem dua rtu.. ermm hopefully sem nie akn berjalan dgn lbh bek.. ermm dh lame x update status kan.. nk aktif blk la bl0g.. btw nk tunjuk kat korunk2 sume gmbr3 aku kat snie..








Monday, 6 August 2012

Keutamaan Solat Wanita dan Solat Tarawih

Kaum wanita dibolehkan keluar dari rumah mereka apabila ada keperluan yang sangat mendesak. Demikian juga diharuskan bagi mereka pergi ke masjid, asalkan mereka menutup aurat dengan sempurna, tidak memakai wangi-wangian dan tidak memakai perhiasan yang menimbulkan suara gemerincing.
Rasulullah s.a.w. tidak melarang para wanita pergi ke masjid berdasarkan hadis-hadis berikut:
عَن ِ ابْن ِ عُمَرَ رَضِيَ الله ُ عَنـْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلـّـَى الله ُ عَلـَيْهِ وَسَلـّـَمَ
لاَ تَمْنـَعُواالنـِّسَاءَ مِنَ الـْخـُرُوْج ِ إ ِلـَى الـْمَسْجـِدِ بِاللـّـَيْلِ
رواه البخاري ومسلم وأحمد وأبو داود والترمذي وعبد بن حميد
وفي رواية
لاَ تَمْنـَعُوا إ ِمَاءَ اللهِ مَسَاجـِدَ اللهِ
رواه البخاري ومسلم وأحمد وأبو داود وابن خزيمة
وأخرى
لاَ تَمْنـَعُوا نِسَاءَكُمُ الـْمَسْـجـِدَ وَبُيُوْتُهُنّ َ خَيْرٌ لـَهُنَّ
رواه أحمد وأبو داود وابن خزيمة

Daripada Ibnu Umar r.anhuma, beliau berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Janganlah kalian melarang wanita-wanita untuk pergi ke masjid pada malam hari.”
(Hadis riwayat Imam al-Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Daud, at-Tirmidzi dan Abdu bin Humaid)
Di dalam satu riwayat: “Janganlah kalian mencegah wanita-wanita janda untuk pergi ke masjid.”
(Hadis riwayat Imam al-Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Khuzaimah)
Pada riwayat yang lain: “Janganlah kalian melarang wanita-wanita untuk pergi ke masjid, TETAPI di rumah lebih baik bagi mereka (untuk solat)
(Hadis riwayat Imam Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Khuzaimah)
Bahkan, solat seorang wanita yang dikerjakan di rumahnya lebih baik daripada solatnya yang dikerjakan di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Padahal, seseorang yang mengerjakan solat di Masjidil Haram akan memperolehi pahala 100 000 kali ganda dan di Masjidin Nabawi 50 000 kali ganda.
Sehubungan dengan itu, di dalam sebuah hadith diceritakan mengenai seorang sahabiyah, Ummu Sa’adah r.anha yang datang menemui Rasulullah SAW dan berkata, “Ya Rasulullah, saya ingin melaksanakan solat denganmu secara berjemaah di masjid.”
Rasulullah SAW bersabda, “Saya mengetahui betapa engkau berkeinginan untuk melaksanakan solat di belakangku dengan berjemaah, akan tetapi apabila engkau melaksanakan solat di bahagian yang paling dalam di dalam rumahmu adalah lebih baik daripada mengerjakannya di dalam rumahmu.
Mengerjakan solat di dalam rumahmu lebih baik daripada mengerjakannya di perkarangan rumahmu, mengerjakan solat di perkarangan rumahmu lebih baik daripada mengerjakannya di masjid tetanggamu, (masjid yang berdekatan dengan rumahnya) dan mengerjakan solat di masjid tetanggamu lebih baik daripada datang ke masjidku.”
(Hadis riwayat Musnad Ahmad)

Di dalam hadis yang lain ada menyebutkan:
عَن ِ ابْن ِ مَسْعُـوْدٍ رَضِيَ الله ُ عَنـْهُ عَن ِ النـّـَبـِيّ ِ صَلـّـَـى الله ُ عَلـَيْهِ وَسَلـّـَمَ قـَالَ
صَلاَة ُ الـْمَرْأ َةِ فِيْ بَيْتِهَا أ َفـْضَلُ مِن ْ صَلاَتِهِ فِيْ حُجْر ِهَا
وَصَلاَتِهَا فِيْ مَخْدَعِهَا أ َفـْضَلُ مِنْ صَلاَتِهَا فِيْ بَيْتِهَا
رواه أبو داود وابن حزيمة
وفي رواية لابن حزيمة
إ ِنّ َ أ َحَبّ َ صَلاَةٍ تُصَلـِّيْهَا الـْمَرْأ َة ُ إ ِلـَى اللهِ فِيْ أ َشدِّ مَكـَان ٍ فِيْ بَيْتِهَا ظُلـْمَةً
رواه ابن حزيمة

Maksudnya: Daripada Ibnu Mas’ud r.a, daripada Nabi s.a.w.baginda bersabda: ” Solat seorang wanita di ruangan rumahnya lebih afdal daripada solatnya di ruangan luar rumahnya. Solatnya di biliknya lebih afdal daripada solatnya di ruangan rumahnya.
(Hadis riwayat Abu Daud dan Ibnu Khuzaimah)
Di dalam riwayat yang lain: Sesungguhnya solat seorang perempuan yang paling disukai Allah adalah solat yang dilakukannya di tempat yang paling tersembunyi di dalam rumahnya.
(Hadis riwayat Ibnu Khuzaimah)
Urwah r.a. meriwayatkan kata-kata daripada Saidatina Aisyah r.anha sebagai berikut, “Wanita-wanita Bani Israil membuat sandal yang diperbuat dari kayu yang mereka pakai ke tempat-tempat ibadah mereka, dan mereka senantiasa menarik perhatian laki-laki, oleh karena itu Allah melarang mereka pergi ke sinagog (tempat ibadah orang Yahudi).” (Musnad Abdur Razzaq)
Dalam athar yang lain, Saidatina Aisyah r.anha berkata, “Jika Rasulullah SAW melihat tingkah laku kaum wanita setelah baginda wafat, nescaya baginda akan melarang mereka datang ke masjid sebagaimana wanita-wanita Bani Israil.”
Di dalam bulan Ramadhan nanti, terutamanya pada awal bulan, kita dapat saksikan ramai wanita Malaysia berpusu-pusu ke masjid untuk menunaikan solat sunat tarawih. Alasan mereka ialah tidak pandai melaksanakan solat tarawih bersendirian di rumah dan tidak hafal bacaan-bacaan yang dibaca secara beramai-ramai di antara solat-solat tersebut. Ada juga yang berkata, “Senang solat di masjid, kita cuma baca Fatihah sahaja……….., dapat jumpa kawan-kawan……….”
Cara mengerjakan solat tarawih sebenarnya mudah saja. Ia dilakukan dengan setiap dua rakaat satu salam. Selepas membaca bacaan wajib iaitu Fatihah, sunat membaca sebarang ayat atau surah daripada Al-Qur’an, tidak kira pendek atau panjang, atau berulang-ulang, asalkan bacaan itu betul dan solat ini dibuat dengan cermat.
Tidak ada hadis Nabi s.a.w. tentang bacaan surah ini. Segala bacaan di luar solat, seperti salawat, doa dan periwayatan khalifah tidak termasuk amalan solat tarawih, tetapi hanya selingan antara solat. Tidak ada larangan untuk bersalawat atau berdoa, jika cara dan adab melakukannya baik. Ia juga tidak menjejaskan solat tarawih jika ditinggalkan.
Kaum wanita memang dibolehkan ke masjid untuk untuk menuntut ilmu fardu ain sekiranya suami tidak mampu mengajar. Begitu juga wanita-wanita tua yang sudah kurang urusan di rumahnya.
Bagi kaum ibu pula, pastikan urusan rumah telah beres dan anak-anak yang ditinggalkan pula selamat seperti anda mempunyai anak dara dan teruna. Pastikan mereka menjaga ibadah solat sepeninggalan puan-puan dan tidak mengundang berlakunya sumbang mahram sepanjang ketiadaan puan-puan. Bagaimana pula dengan makan pakai suami?
Keutamaan Solat Wanita Dan Solat Tarawih
Keutamaan Solat Wanita Dan Solat Tarawih
Alangkah moleknya jika-jika kaum lelaki berduyun-duyun ke masjid berkat galakan para wanita. Wanita pula bersolat pada awal waktu di dalam bilik tidur masing-masing. Pada zaman Rasulullah s.a.w. hanya lelaki yang diketahui benar-benar kemunafikannya sahaja yang tidak bersolat di masjid.
Selain daripada itu, kaum wanita juga berpeluang mendapat pahala melebihi kaum lelaki. Sekiranya lelaki mendapat pahala sebanyak 27 kerana solat berjamaah, puan-puan akan mendapat 28 pahala. Mengapa lebih? Satu adalah pahala solat puan-puan, 27 pula adalah saham yang puan-puan perolehi kerana menggalakkan mahram menunaikan solat berjemaah.
Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
مَنْ سَنّ َ سُـنـّـَة ً حَسَـنـَة ً فـَلـَهُ أ َجْرُهَا وَأ َجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا
إ ِلـَى يَوْم ِالـْقِيَامَةِ
وَمَنْ سَـنّ َ سُنـّـَة ً سَيِّـِئَة ً فَعَلـَيْهِ و ِزْرُهَا وَو ِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا
إ ِلـَى يَوْم ِ الـْقِيَامَةِ
رواه ابن ماجه

Klik untuk mendengar bacaan hadis di atas

Sesiapa yang menggalakkan satu kebaikan untuk diikuti dan dilaksanakan oleh orang lain, maka orang yang menggalakkan juga mendapat pahala sehingga hari kiamat.
Dan sesiapa menggalakkan sesuatu kejahatan lalu kejahatan itu diikuti dan dilaksanakan oleh orang lain, maka orang yang menggalakkan juga mendapat dosa sebagaimana orang yang melakukannya sehingga hari kiamat.
(Hadis riwayat Ibnu Majah)
Galakkanlah mahram puan-puan dengan menyediakan peralatan mereka untuk ke masjid seperti; baju untuk solat, serban, sugi, minyak wangi, kunci motorsikal atau kereta dan lain-lain pada suatu tempat yang khusus. Dengan cara ini, mereka mudah ke masjid dan puan-puan juga dapat menunaikan solat pada awal waktu tanpa gangguan, insyaAllah.
Wahai kaum wanita yang budiman, solatlah kamu mengikut cara atau anjuran Rasulullah s.a.w. Baginda diutuskan untuk memberi panduan bagaimana cara beribadah, beraqidah dan berakhlak. Beramallah dengan cara yang terbaik mengikut keutamaan. Mohon maaf jika terlanjur bicara. Semoga ada manfaatnya. Wassalam.

p/s http://arabmykrk.com/nak-cakap-sket/keutamaan-solat-wanita-dan-solat-tarawih.html

Friday, 3 August 2012

Hukum mandi selepas Asar apabila berpuasa.


1. Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi. Fiqh al-Shiyaam : taisir al-fiqh fi dhau’ al-Quran wa al-Sunnah. cetakan ke 3 : Beirut : Mua’asasah al-Risalah, 2001. ms 94.

Tidak benar kenyataan yang mengatakan makruh hukumnya mandi selepas waktu Asar semasa menjalani ibadat puasa. Malah membasahkan kepala dan berkumur-kumur pernah dilakukan oleh Nabi saw dan para sahabat untuk meredakan rasa hawa kepanasan (menyejukkan). Diriwayatkan dari salah seorang sahabat ra :-

رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُبُّ عَلَى رَأْسِهِ الْمَاءَ وَهُوَ صَائِمٌ مِنْ الْعَطَشِ أَوْ مِنْ الْحَرِّ

“Aku melihat Rasulullah saw menuangkan air diatas kepalanya semasa beliau sedang berpuasa kerana kehausan atau kepanasan” -[Hadith riwayat Abu Daud #2365, dikelaskan sebagai sahih oleh al-Albani didalam Sahih Abi Daud]
Didalam ‘Awn al-Ma’bud menyatakan bahawa ini bermakna dibenarkan oleh syara’ bagi seseorang yang sedang berpuasa melegakan dirinya dengan cara menuangkan air dikepala atau dikeseluruhan badannya. Tegasnya :

وَقَدْ ذَهَبَ إِلَى ذَلِكَ الْجُمْهُور وَلَمْ يُفَرِّقُوا بَيْن الاغْتِسَال الْوَاجِبَة وَالْمَسْنُونَة وَالْمُبَاحَة

“Ini adalah pandangan jumhur, dan mereka tidak membezakan diantara mandi yang wajib atau yang digalakkan atau dibenarkan”
Syeikh al-Qaradhawi didalam Fiqh Shiyaam memetik beberapa catatan Imam al-Bukhari didalam kitab sahihnya (Bab Mandinya orang berpuasa) dan salah satu catitan tersebut menceritakan bahawa:-

ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ثَوْبًا فَأَلْقَاهُ عَلَيْهِ وَهُوَ صَائِمٌ

“Ibn Umar pernah membasahkan pakaian dan melekapkan/menampal pada dirinya semasa dia sedang berpuasa.”
Dari hadith dan amalan para sahabat jelas menunjukkan Islam membenarkan umatnya melegakan diri dengan membasahkan kepala atau mandi bagi tujuan menyejukkan badan dan mengurangkan kehausan. Malah jika dikaji dengan teliti, banyak lagi kemudahan yang Islam berikan kepada umatnya bagi membantu mereka melakukan ibadat berpuasa dengan sebaik mungkin. WA.

copypaste : http://cekmekdotconk.blogspot.com/2011/08/hukum-mandi-selepas-asar-di-bulan-puasa.html

Thursday, 2 August 2012

PANDUAN SOLAT SUNAT CARA NABI S.A.W.


SOLAT ISTIKHARAH

Apabila seseorang itu berada di dalam keadaan dilema terhadap sesuatu perkara yang ingin dilakukkan atau dihajati sama ada ianya membawa kebaikan mahupun keburukan terhadap dirinya, bersesuaian atau bertentangan dengan dirinya, maka hendaklah dia memohon petunjuk daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala melalui solat Istikharah sebanyak dua rakaat..


v  DALIL DISYARI’ATKAN SOLAT ISTIKHARAH

Solat Istikharah ini telah diperjelaskan melalui hadis daripada Jabir bin ‘Abdillah radhiallahu’ anh, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengajarkan Istikharah kepada kami dalam segala urusan, sebagaimana baginda mengajar kami surah dari al-Qur’an.. Baginda bersabda:

إِذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ:

Maksudnya:
Jika salah seorang di antara kalian berkeinginan keras melakukan sesuatu, hendaklah dia mengerjakan solat dua rakaat yang bukan solat fardu kemudian membaca doa:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ

فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ

اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ خَيْرٌ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي

أَوْ قَالَ: عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ

فَاقْدُرْهُ لِي وَيَسِّرْهُ لِي ثُمَّ بَارِكْ لِي فِيهِ

وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ شَرٌّ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي

أَوْ قَالَ: فِي عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ

فَاصْرِفْهُ عَنِّي وَاصْرِفْنِي عَنْهُ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِي.



Maksudnya:
Ya Allah, sesungguhnya aku memohon petunjuk kepada-Mu dengan ilmu-Mu, memohon ketetapan dengan kekuasaan-Mu, dan aku memohon kurniaan-Mu yang sangat agung kerana sesungguhnya Engkau berkuasa sedang aku tidak berkuasa sama sekali, Engkau mengetahui sedangkan aku tidak, dan Engkau yang mengetahui hal yang ghaib. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini (lalu menyebutkan secara langsung urusan yang dimaksudkan) lebih baik bagi diriku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka tetapkanlah ia bagiku dan mudahkanlah ia untukku. Kemudian, berikan berkah kepadaku dalam menjalankannya. Jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini buruk bagiku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka jauhkanlah urusan itu dariku dan jauhkanlah aku darinya, serta tetapkanlah yang baik itu bagiku di mana pun kebaikan itu berada. Kemudian, jadikanlah aku orang yang redha dengan ketetapan tersebut.

قَالَ: وَيُسَمِّي حَاجَتَهُ.

Maksudnya:
Baginda bersabda: Hendaklah dia menyebutkan apa yang dihajatkannya. – Hadis riwayat Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, Kitab al-Jumu’ah, no: 1162.


v  BEBERAPA PERKARA BERKAITAN SOLAT ISTIKHARAH

q  Solat Istikharah dilaksnakan sebagaimana solat dua rakaat yang biasa. Tidak ada ketetapan tertentu daripada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang surah apa yang perlu dibacakan ketika solat Istikharah, Oleh itu dibenarkan membaca apa jua surah dari al-Qur’an yang mudah bagi seseorang itu setelah selesai membaca surah al-Fatihah.

q  Solat Istikharah boleh dilaksanakan apabila berhadapan dengan segala urusan yang mubah (harus) baik ianya isu yang besar mahupun kecil, perkara yang penting ataupun tidak. Seharusnya kita fahami bahawa permasalahan yang menjadi dilema itu bukanlah termasuk dalam perkara yang telah ditetapkan hukum-hukumnya dalam Islam. Bagi urusan yang wajib atau sunat yang telah jelas arahan untuk melakukannya ataupun urusan yang haram atau makruh yang telah jelas larangannya, ianya tidak lagi boleh dilakukan istikharah ke atasnya. Hanya perkara-perkara yang mubah sahaja dibenarkan untuk dilakukan istikharah.

q  Hendaklah bagi seseorang yang mengerjakan solat Istikharah itu melapangkan dadanya dari apa jua kehendak peribadi yang berlandaskan hawa nafsu. Seharusnya dia menyerahkan perkara tersebut bulat-bulat kepada ilmu Allah Subhanahu wa Ta’ala. Harus juga kita sedari bahawa adakala apa yang dipilih oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk kita itu tidak selari dengan keinginan hawa nafsu atau pada tanggapan kita ianya adalah sesuatu yang tidak bersesuaian bagi diri kita. Namun demikian sewajarnya bagi kita untuk pasrah menerima keputusan Allah Subhanahu wa Ta’ala tersebut. Firman-Nya:

وَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَىٰ أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ

وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Maksudnya:
…dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. – al-Baqarah (2) : 216

q  Solat Istikharah ini boleh juga dikerjakan secara khusus atau semasa mengerjakan solat-solat sunat seperti solatRawatibTahiyyatul Masjid dan lain-lain. Sebagai contohnya setelah mengerjakan solat Tahiyyatul Masjid langsung kita membaca doa Istikharah tersebut. Hal ini adalah dibenarkan. Menurut al-‘Iraqi rahimahullah:

Jika keinginan melakukan sesuatu muncul sebelum mengerjakan solat sunat Rawatib atau yang semisalnya, lalu dia mengerjakan solat tanpa niat Istikharah, namun setelah solat timbul keinginan untuk memanjatkan doa Istikharah, maka secara zahir hal tersebut sudah mencukupi. – Rujuk al-Adzkaar, jilid 3, ms. 354. Penulis nukil dari kitab Bughyat al-Mutatowwi Fi Solah al-Tatowwu' karya Syeikh Muhammad bin ‘Umar Salim Bazmul, ms. 137.

q  Doa istikharah itu dibaca setelah memberi salam berdasarkan zahir lafaz hadis tersebut. Doa tersebut boleh diulang-ulang.

q  Bukan termasuk dalam syarat Istikharah bahawa seseorang itu mesti bermimpi tentang pilihan atau tindakan yang perlu diambil setelah mengerjakan solat tersebut. Namun seseorang itu akan merasa tenang atau dipermudahkan untuknya ketika memutuskan sesuatu keputusan sesuai dengan apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala telah pilih untuknya.


v  RINGKASAN TATACARA MENGERJAKAN SOLAT ISTIKHARAH

 

Rakaat Pertama

1)      Berniat di dalam hati untuk mengerjakan solat sunat Istikharah
2)      Takbiratul Ihram
3)      Doa Iftitah
4)      Membaca surah al-Fatihah
5)      Membaca Surah al-Qur’an
6)      Rukuk
7)      Iktidal
8)      Sujud
9)      Duduk antara dua sujud
10)    Sujud kali kedua
11)    Bangun untuk rakaat kedua

Rakaat Kedua
1)      Ulang seperti rakaat pada pertama dari nombor (4) hingga (10)
2)      Duduk untuk tahiyyat akhir
3)      Memberi salam ke kanan dan ke kiri
4)      Membaca doa Istikharah